Abhizar Ingin Mendengar dan Belajar Bicara

Category Kesehatan
KABUPATEN BEKASI
NU CARE-LAZISNU

Terkumpul

8.354.897

Dana Dibutuhkan

315.000.000

Open Goal
0 Hari Lagi
Share

Detail

Update

Donatur

Di awal kelahiran Abhizar, semua berjalan dengan baik. Bhizar tumbuh seperti anak-anak lain seusianya. Namun, orangtuanya mulai sadar saat Bhizar masuk usia 15 bulan. Ada kejanggalan karena Bhizar sama sekali belum bisa mengucapkan sepatah kata pun.

“Jadi curiganya itu pas Bhizar di umur lima belas bulanan, kok dia sama sekali belum bisa panggil papa-mama seperti anak-anak kebanyakan. Tapi ya saya pikir, paling hanya telat bicara saja,” ucap sang ibu, Ima Handayani (33) mengawali cerita.

Namun tiga bulan setelahnya, Ima dan suaminya, Sujianto (37) memberanikan diri untuk memeriksakan putranya tersebut ke dokter.

“Kami dapat saran dari dokter bahwa Bhizar sebaiknya melakukan terapi bicara. Setelah kami beberapa kali mengikuti terapi tersebut, terapisnya menyarankan agar Bhizar dites pendengarannya, karena kurang adanya respon terhadap suara,” jelas Sujianto.

Kemudian, dari hasil tes pendengaran, Bhizar harus melakukan implan koklea (organ yang berada dalam telinga dengan bentuk mirip rumah siput, yang berfungsi mengambil getaran suara dan mengirimnya ke otak melalui saraf pendengaran).

“Lemas, Mba, setelah tahu hasilnya. Gangguan pendengaran Bhizar termasuk sangat berat karena di atas seratus dB (desibel). Hati kami rasanya hancur seketika. Hampir tiga bulan, kami hanya mengurung diri dan mencoba untuk perlahan bangkit menerima kenyataan, membaca artikel-artikel kesehatan di internet hingga menemui para orangtua dengan anak yang bernasib sama dengan Bhizar,” ungkap Sujianto kepada tim NU Care-LAZISNU.

Ima menjelaskan, dengan gangguan pendengaran tersebut, menurut dokter jalan satu-satunya Bhizar harus implan koklea.

“Kami bingung Mba, karena biaya untuk implan koklea tidaklah murah. Meski biaya hidup kami alhamdulillah cukup, namun tabungan kami tidak seberapa jumlahnya. Total biaya yang diperlukan untuk pengobatan Bhizar sampe Rp. 315.000.000,- (Tiga Ratus Lima Belas Juta Rupiah). Belum lagi, ada proses pra-implan yang juga membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit. Tapi kami tetap tidak boleh putus asa,” ucap sang ibu.

Terhitung dari Bulan Agustus 2020, lanjutnya, Bhizar sudah menjalani berbagai proses pra-implan di antaranya yaitu, tes lab, thorax, CT scan, MRI, konsultasi dengan dokter anak, dokter gizi, psikolog, hingga psikiater.

“Pra implan sudah hampir selesai. Besok kami akan berkonsultasi lagi dengan dokter. Kami harus tetap optimis dengan doa dan ikhtiar untuk dapat menyembuhkan anak kami. Tapi, tentu kami pasti akan merasa terbantu, jika sekiranya ada para dermawan yang dengan sukarela membantu kami,” harap Sujianto.

Mari bersama bantu Bhizar segera implan koklea agar dia dapat mendengar dan belajar berbicara dengan cara:

  1. Klik tombol “Donasi Sekarang”
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Isi data diri
  4. Pilih metode pembayaran
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya
Penggalangan dana dimulai 26 November 2020 oleh:
NU CARE-LAZISNU
Akun Terverifikasi

Total
59 Campaign
Tambahkan Program ini di halaman web Anda
Script berhasil dicopy

Yuk! Daftar untuk Mulai Ber - Donasi Membantu Sesama!

Abhizar Ingin Mendengar dan Belajar Bicara

Abhizar Ingin Mendengar dan Belajar Bicara

Terkumpul 8.354.897
Dana Dibutuhkan 315.000.000
NU CARE-LAZISNU Akun Terverifikasi

Di awal kelahiran Abhizar, semua berjalan dengan baik. Bhizar tumbuh seperti anak-anak lain seusianya. Namun, orangtuanya mulai sadar saat Bhizar masuk usia 15 bulan. Ada kejanggalan karena Bhizar sama sekali belum bisa mengucapkan sepatah kata pun.

“Jadi curiganya itu pas Bhizar di umur lima belas bulanan, kok dia sama sekali belum bisa panggil papa-mama seperti anak-anak kebanyakan. Tapi ya saya pikir, paling hanya telat bicara saja,” ucap sang ibu, Ima Handayani (33) mengawali cerita.

Namun tiga bulan setelahnya, Ima dan suaminya, Sujianto (37) memberanikan diri untuk memeriksakan putranya tersebut ke dokter.

“Kami dapat saran dari dokter bahwa Bhizar sebaiknya melakukan terapi bicara. Setelah kami beberapa kali mengikuti terapi tersebut, terapisnya menyarankan agar Bhizar dites pendengarannya, karena kurang adanya respon terhadap suara,” jelas Sujianto.

Kemudian, dari hasil tes pendengaran, Bhizar harus melakukan implan koklea (organ yang berada dalam telinga dengan bentuk mirip rumah siput, yang berfungsi mengambil getaran suara dan mengirimnya ke otak melalui saraf pendengaran).

“Lemas, Mba, setelah tahu hasilnya. Gangguan pendengaran Bhizar termasuk sangat berat karena di atas seratus dB (desibel). Hati kami rasanya hancur seketika. Hampir tiga bulan, kami hanya mengurung diri dan mencoba untuk perlahan bangkit menerima kenyataan, membaca artikel-artikel kesehatan di internet hingga menemui para orangtua dengan anak yang bernasib sama dengan Bhizar,” ungkap Sujianto kepada tim NU Care-LAZISNU.

Ima menjelaskan, dengan gangguan pendengaran tersebut, menurut dokter jalan satu-satunya Bhizar harus implan koklea.

“Kami bingung Mba, karena biaya untuk implan koklea tidaklah murah. Meski biaya hidup kami alhamdulillah cukup, namun tabungan kami tidak seberapa jumlahnya. Total biaya yang diperlukan untuk pengobatan Bhizar sampe Rp. 315.000.000,- (Tiga Ratus Lima Belas Juta Rupiah). Belum lagi, ada proses pra-implan yang juga membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit. Tapi kami tetap tidak boleh putus asa,” ucap sang ibu.

Terhitung dari Bulan Agustus 2020, lanjutnya, Bhizar sudah menjalani berbagai proses pra-implan di antaranya yaitu, tes lab, thorax, CT scan, MRI, konsultasi dengan dokter anak, dokter gizi, psikolog, hingga psikiater.

“Pra implan sudah hampir selesai. Besok kami akan berkonsultasi lagi dengan dokter. Kami harus tetap optimis dengan doa dan ikhtiar untuk dapat menyembuhkan anak kami. Tapi, tentu kami pasti akan merasa terbantu, jika sekiranya ada para dermawan yang dengan sukarela membantu kami,” harap Sujianto.

Mari bersama bantu Bhizar segera implan koklea agar dia dapat mendengar dan belajar berbicara dengan cara:

  1. Klik tombol “Donasi Sekarang”
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Isi data diri
  4. Pilih metode pembayaran
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya