Ramadhan Bangkit bersama Penyintas Bencana

Category Ramadhan
KOTA JAKARTA PUSAT
NU CARE-LAZISNU

Terkumpul

35.724.950

Dana Dibutuhkan

100.000.000

Open Goal
0 Hari Lagi
Share

Detail

Update

Donatur

Sejak akhir tahun 2020, berbagai bencana terus melanda negeri, mulai dari banjir yang merendam beberapa wilayah di Indonesia, tanah longsor, gempa bumi hingga eruspsi gunung berapi. Hingga kini, banyak saudara kita yang terpaksa masih tinggal di pengungsian, karena rusaknya tempat tinggal dan khawatir jika terjadi bencana susulan.

Menurut BNPB, sepanjang 1 Januari hingga 14 Maret 2021, berbagai bencana alam telah melanda Indonesia; yakni sebanyak 354 bencana banjir, 194 puting beliung, 155 tanah longsor, 78 kebakaran hutan dan lahan, 13 gempa bumi, 12 gelombang pasang dan abrasi, serta satu bencana kekeringan. Maka total bencana alam hingga hari ini sebanyak 810 kejadian.

Ibu Rina (58) yang merupakan warga terdampak banjir di Kalimantan Selatan mengatakan bahwa dirinya sudah mengungsi di sekolahan lebih dari sebulan.

“Rumah saya itu di belakang masjid, masih terendam banjir hingga sekarang. Kalau di sini (pengungsian) ‘kan udah surut. Pokoknya di sana sudah seperti laut, tingginya sepinggang orang dewasa,” ungkapnya.

Bu Rina mengaku merasa beruntung, karena banyak orang yang tetap mau membantu para pengungsi hingga saat ini.

“Alhamdulillah, sampai saat ini setidaknya kami masih bisa makan, tidak tahu lagi kalau tidak ada bantuan, pasti kelaparan,” ujarnya.

Wanita paruh baya yang berprofesi sebagai petani padi ini mengaku jika dirinya sudah tidak berpenghasilan semenjak banjir melanda.

“Saya berharap sekali agar dalam dua atau tiga hari ini banjir bisa surut. Sudah pusing saya di sini. Harusnya bulan 2 (Februari) kemarin sudah menanam padi, tapi malah begini. Bingung juga harus bagaimana. Ya sedih juga mau masak saja susah karena semuanya terendam,” tutupnya.

Selain Bu Rina, Pak Muhammad juga merupakan penyintas bencana yang kini telah mengungsi di posko banjir selama hampir sebulan. Karena barang bantuan pun masuk lewat posko.

“Semua barang masuk lewat posko utama dan jaraknya sekitar 2 kilometer, dan tidak bisa menggunakan kendaraan, harus jalan kaki,” tuturnya.

Bu Rina dan Pak Muhammad hanyalah sebagian dari mereka yang terdampak bencana. Bahkan, saat yang lain tengah mempersiapkan bulan Ramadhan, mereka terpaksa menyambutnya di pengungsian.

Untuk itu, NU Care-LAZISNU menginisiasi program “Ramadhan Bangkit bersama Penyintas Bencana”, sebagai bentuk kepedulian kepada saudara-saudara yang terdampak bencana. Melalui program ini diharapkan mampu membawa semangat bagi mereka untuk segera bangkit di tengah keterpurukan.

Mari bersama bantu para penyintas bencana dengan berbagi paket kebahagian berupa:

  • THR
  • Paket Vitamin
  • Paket Dahar (Makanan siap santap untuk buka dan sahur)
  • Paket Bingkisan Ramadhan
  • Bantuan Bedah Rumah
  • Program Jamban Bagus
  • Layanan Kesehatan Gratis

Yuk, kirim bantuan untuk para penyintas bencana dengan cara:

  1. Klik tombol “Donasi Sekarang”
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Isi data diri
  4. Pilih metode pembayaran
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya
Penggalangan dana dimulai 9 April 2021 oleh:
NU CARE-LAZISNU
Akun Terverifikasi

Total
59 Campaign
Tambahkan Program ini di halaman web Anda
Script berhasil dicopy

Yuk! Daftar untuk Mulai Ber - Donasi Membantu Sesama!

Ramadhan Bangkit bersama Penyintas Bencana

Ramadhan Bangkit bersama Penyintas Bencana

Terkumpul 35.724.950
Dana Dibutuhkan 100.000.000
NU CARE-LAZISNU Akun Terverifikasi

Sejak akhir tahun 2020, berbagai bencana terus melanda negeri, mulai dari banjir yang merendam beberapa wilayah di Indonesia, tanah longsor, gempa bumi hingga eruspsi gunung berapi. Hingga kini, banyak saudara kita yang terpaksa masih tinggal di pengungsian, karena rusaknya tempat tinggal dan khawatir jika terjadi bencana susulan.

Menurut BNPB, sepanjang 1 Januari hingga 14 Maret 2021, berbagai bencana alam telah melanda Indonesia; yakni sebanyak 354 bencana banjir, 194 puting beliung, 155 tanah longsor, 78 kebakaran hutan dan lahan, 13 gempa bumi, 12 gelombang pasang dan abrasi, serta satu bencana kekeringan. Maka total bencana alam hingga hari ini sebanyak 810 kejadian.

Ibu Rina (58) yang merupakan warga terdampak banjir di Kalimantan Selatan mengatakan bahwa dirinya sudah mengungsi di sekolahan lebih dari sebulan.

“Rumah saya itu di belakang masjid, masih terendam banjir hingga sekarang. Kalau di sini (pengungsian) ‘kan udah surut. Pokoknya di sana sudah seperti laut, tingginya sepinggang orang dewasa,” ungkapnya.

Bu Rina mengaku merasa beruntung, karena banyak orang yang tetap mau membantu para pengungsi hingga saat ini.

“Alhamdulillah, sampai saat ini setidaknya kami masih bisa makan, tidak tahu lagi kalau tidak ada bantuan, pasti kelaparan,” ujarnya.

Wanita paruh baya yang berprofesi sebagai petani padi ini mengaku jika dirinya sudah tidak berpenghasilan semenjak banjir melanda.

“Saya berharap sekali agar dalam dua atau tiga hari ini banjir bisa surut. Sudah pusing saya di sini. Harusnya bulan 2 (Februari) kemarin sudah menanam padi, tapi malah begini. Bingung juga harus bagaimana. Ya sedih juga mau masak saja susah karena semuanya terendam,” tutupnya.

Selain Bu Rina, Pak Muhammad juga merupakan penyintas bencana yang kini telah mengungsi di posko banjir selama hampir sebulan. Karena barang bantuan pun masuk lewat posko.

“Semua barang masuk lewat posko utama dan jaraknya sekitar 2 kilometer, dan tidak bisa menggunakan kendaraan, harus jalan kaki,” tuturnya.

Bu Rina dan Pak Muhammad hanyalah sebagian dari mereka yang terdampak bencana. Bahkan, saat yang lain tengah mempersiapkan bulan Ramadhan, mereka terpaksa menyambutnya di pengungsian.

Untuk itu, NU Care-LAZISNU menginisiasi program “Ramadhan Bangkit bersama Penyintas Bencana”, sebagai bentuk kepedulian kepada saudara-saudara yang terdampak bencana. Melalui program ini diharapkan mampu membawa semangat bagi mereka untuk segera bangkit di tengah keterpurukan.

Mari bersama bantu para penyintas bencana dengan berbagi paket kebahagian berupa:

  • THR
  • Paket Vitamin
  • Paket Dahar (Makanan siap santap untuk buka dan sahur)
  • Paket Bingkisan Ramadhan
  • Bantuan Bedah Rumah
  • Program Jamban Bagus
  • Layanan Kesehatan Gratis

Yuk, kirim bantuan untuk para penyintas bencana dengan cara:

  1. Klik tombol “Donasi Sekarang”
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Isi data diri
  4. Pilih metode pembayaran
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya