Ramadhan Bangkit bersama Santri dan Guru Ngaji

Category Ramadhan
KOTA JAKARTA PUSAT
NU CARE-LAZISNU

Terkumpul

8.858.520

Dana Dibutuhkan

100.000.000

Open Goal
0 Hari Lagi
Share

Detail

Update

Donatur

Santri dan Guru Ngaji merupakan salah satu entitas yang terdampak pandemi Covid-19. Potensi penyebaran virus Covid-19 yang masih cukup tinggi di lingkungan pesantren perlu mendapat perhatian dari banyak pihak.

Selain itu, semenjak dibatasinya aktivitas belajar-mengajar di Pesantren atau Madrasah Diniyah dan TPQ, otomatis mengurangi pendapatan harian para guru ngaji atau ustad yang terbilang masih kecil.

Seperti Ki Darwa, guru ngaji yang juga seorang buruh tani dengan penghasilan sehari-hari tak lebih dari Rp. 50.000. 25 tahun ia gunakan hidupnya untuk mengabdikan diri untuk mengenalkan anak-anak pada (ilmu) agama.

“Saya cuma tamatan SD dan pondok pesantren saja, Mas. Tapi Alhamdulillah, orang-orang di sini memercayakan anak-anaknya untuk belajar al-Qur’an sama saya. Kalau ditanya, (ekonomi) mencukupi atau enggak, ya sebenernya enggak. Cuma ya saya cukup-cukupi saja, Mas. Bismillah,” ungkap Ki Darwa, saat Tim NU Care-LAZISNU Sampang menyambanginya beberapa waktu lalu.

NU Care LAZISNU Bantu Guru Ngaji

Potret Ki Darwa saat mengajar ngaji anak-anak

Di usia senjanya, ia tetap istiqomah mengajarkan al-Qur’an dan tetap menafkahi 4 anaknya yang harus tetap makan dan menempuh pendidikan.

Di luar sana, masih banyak Ki Darwa Ki Darwa yang lainnya. Di Kabupaten Sampang saja, ada sekitar 3.511 guru ngaji yang tersebar di pelosok-pelosok kampung terutama di Kepulauan Mandangin yang membutuhkan bantuan ekonomi, terlebih di masa pandemi seperti ini.

Belum lagi, saat ini, tidak sedikit santri maupun guru ngaji harus mengikuti sistem belajar mengajar online (daring) yang membutuhkan pengeluaran harian berupa kuota internet. Selama bulan Ramadhan, keterbatasan biaya ini jangan sampai membatasi kegiatan Ngaji Posonan (Ngaji di Bulan Puasa) yang rutin dilakukan dan sudah menjadi tradisi di lingkungan pesantren.

Maka, di bulan Ramadhan tahun ini, NU Care-LAZISNU menginisiasi program “Ramadhan Bangkit bersama Santri dan Guru Ngaji”, dengan maksud mengajak para donatur, saudara semua dalam memberikan bantuan berupa:

  • Paket Vitamin
  • Paket Makanan Buka Puasa dan Sahur
  • Layanan Kesehatan Gratis
  • Bingkisan Ramadhan
  • Berbagi THR
  • Paket Bantuan Ngaji Online
  • Bantuan Renovasi Pesantren
  • Pengadaan Jamban yang Layak

Mari bersama bantu penuhi kebutuhan ekonomi santri dan guru ngaji hingga pelosok Nusantara, dengan cara:

  1. Klik tombol “Donasi Sekarang”
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Isi data diri
  4. Pilih metode pembayaran
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya
Penggalangan dana dimulai 9 April 2021 oleh:
NU CARE-LAZISNU
Akun Terverifikasi

Total
58 Campaign
Tambahkan Program ini di halaman web Anda
Script berhasil dicopy

Yuk! Daftar untuk Mulai Ber - Donasi Membantu Sesama!

Ramadhan Bangkit bersama Santri dan Guru Ngaji

Ramadhan Bangkit bersama Santri dan Guru Ngaji

Terkumpul 8.858.520
Dana Dibutuhkan 100.000.000
NU CARE-LAZISNU Akun Terverifikasi

Santri dan Guru Ngaji merupakan salah satu entitas yang terdampak pandemi Covid-19. Potensi penyebaran virus Covid-19 yang masih cukup tinggi di lingkungan pesantren perlu mendapat perhatian dari banyak pihak.

Selain itu, semenjak dibatasinya aktivitas belajar-mengajar di Pesantren atau Madrasah Diniyah dan TPQ, otomatis mengurangi pendapatan harian para guru ngaji atau ustad yang terbilang masih kecil.

Seperti Ki Darwa, guru ngaji yang juga seorang buruh tani dengan penghasilan sehari-hari tak lebih dari Rp. 50.000. 25 tahun ia gunakan hidupnya untuk mengabdikan diri untuk mengenalkan anak-anak pada (ilmu) agama.

“Saya cuma tamatan SD dan pondok pesantren saja, Mas. Tapi Alhamdulillah, orang-orang di sini memercayakan anak-anaknya untuk belajar al-Qur’an sama saya. Kalau ditanya, (ekonomi) mencukupi atau enggak, ya sebenernya enggak. Cuma ya saya cukup-cukupi saja, Mas. Bismillah,” ungkap Ki Darwa, saat Tim NU Care-LAZISNU Sampang menyambanginya beberapa waktu lalu.

NU Care LAZISNU Bantu Guru Ngaji

Potret Ki Darwa saat mengajar ngaji anak-anak

Di usia senjanya, ia tetap istiqomah mengajarkan al-Qur’an dan tetap menafkahi 4 anaknya yang harus tetap makan dan menempuh pendidikan.

Di luar sana, masih banyak Ki Darwa Ki Darwa yang lainnya. Di Kabupaten Sampang saja, ada sekitar 3.511 guru ngaji yang tersebar di pelosok-pelosok kampung terutama di Kepulauan Mandangin yang membutuhkan bantuan ekonomi, terlebih di masa pandemi seperti ini.

Belum lagi, saat ini, tidak sedikit santri maupun guru ngaji harus mengikuti sistem belajar mengajar online (daring) yang membutuhkan pengeluaran harian berupa kuota internet. Selama bulan Ramadhan, keterbatasan biaya ini jangan sampai membatasi kegiatan Ngaji Posonan (Ngaji di Bulan Puasa) yang rutin dilakukan dan sudah menjadi tradisi di lingkungan pesantren.

Maka, di bulan Ramadhan tahun ini, NU Care-LAZISNU menginisiasi program “Ramadhan Bangkit bersama Santri dan Guru Ngaji”, dengan maksud mengajak para donatur, saudara semua dalam memberikan bantuan berupa:

  • Paket Vitamin
  • Paket Makanan Buka Puasa dan Sahur
  • Layanan Kesehatan Gratis
  • Bingkisan Ramadhan
  • Berbagi THR
  • Paket Bantuan Ngaji Online
  • Bantuan Renovasi Pesantren
  • Pengadaan Jamban yang Layak

Mari bersama bantu penuhi kebutuhan ekonomi santri dan guru ngaji hingga pelosok Nusantara, dengan cara:

  1. Klik tombol “Donasi Sekarang”
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Isi data diri
  4. Pilih metode pembayaran
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya