Bangun Pesantren NU Pertama di Jepang

Category Sosial & Keagamaan
KOTA JAKARTA PUSAT
NU Care-LAZISNU Jepang

Terkumpul

3.434.000

Dana Dibutuhkan

501.456.910

Open Goal
105 Hari Lagi
Share

Detail

Update

Donatur

Mengarungi abad ke-2 Nahdlatul Ulama, gelora Islam Ahlussunnah wal Jama’ah (Aswaja) Annahdliyah di Jepang semakin menguat. Masjid At-Taqwa Ibaraki saksinya. Masjid yang berlokasi di Ibaraki Ken Higashi Yamatan Koga City 933-3 menjadi masjid NU pertama di Jepang yang menjadi tempat kegiatan keislaman bagi puluhan ribu Nahdliyin di seluruh Jepang.

Ketua LAZISNU Jepang, M Muntaha menjelaskan ada sekitar 70.000 Nahdliyin yang tersebar di seluruh wilayah Jepang. “Paling banyak di sini, di Kota Koga,” tambahnya.

Dengan kapasitas masjid yang dapat menampung 400-500 jamaah, warga muslim terutama Nahdliyin berharap ada tempat yang lebih memadai dan inklusif untuk berkegiatan. Tak hanya untuk jamaah, namun juga warga lokal jepang.

Pasalnya, kegiatan keislaman di Masjid At-Taqwa seperti Maulid, Yasinan, Tahlilan, Jumatan, hingga Sholat Ied menarik atensi positif dari warga lokal Jepang. Keakraban dan kekeluargaan yang terpancar menjadi penyegaran dari persepsi negatif akan umat Islam. Awalnya takut, menjadi takjub. Terhitung, sudah ada 25 warga lokal yang berikrar menjadi muslim.

Adalah Tazuke Noriaki, seorang mualaf yang menjadi pengurus PCINU Jepang sekaligus Ketua Mualaf Center Jepang. Dirinya, yang kini sudah berganti nama menjadi Muhammad Zaki berharap dapat memperkaya mualaf dengan pengetahuan Islam yang komprehensif.

Berangkat dari aspirasi tersebut, LAZISNU PCINU Jepang dan LAZISNU PBNU mengajak seluruh #SahabatPeduli untuk turut berkontribusi dalam pembangunan Pesantren NU pertama di Jepang yang berhaluan Islam Aswaja Annahdliyah. Harapannya, pesantren ini akan menjadi pusat kegiatan keislaman bagi warga muslim di Jepang, terutama Nahdliyin beserta keluarga, dan menjadi salah satu cara untuk mendakwahkan agama Allah.

Terkini, pembangunan pesantren sedang memasuki tahap renovasi lahan dan bangunan. Sebagian lahan merupakan tanah wakaf yang berasal dari donatur dan warga lokal Jepang. Kini, pembangunan masih membutuhkan biaya sebesar Rp 501.456.910,54 dan pembebasan lahan seluas 608 m2.

Mari membersamai perjuangan Nahdliyin di Jepang untuk membangun Pesantren NU pertama di Jepang untuk dapat menyebarkan nilai-nilai keislaman yang ramah dan moderat. Caranya:

  1. Klik tombol "Donasi Sekarang"
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Pilih metode pembayaran
  4. Isi data diri
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya
  6. Dapatkan laporan via email
Penggalangan dana dimulai 12 February 2024 oleh:
NU Care-LAZISNU Jepang
Akun Terverifikasi

Total
2 Campaign
Tambahkan Program ini di halaman web Anda
Script berhasil dicopy

Yuk! Daftar untuk Mulai Ber - Donasi Membantu Sesama!

Bangun Pesantren NU Pertama di Jepang

Bangun Pesantren NU Pertama di Jepang

Kebutuhan Dana 501.456.910

Dana Terkumpul 3.434.000

Donatur

105 Hari lagi

NU Care-LAZISNU Jepang

Akun Terverifikasi

Deskripsi

Mengarungi abad ke-2 Nahdlatul Ulama, gelora Islam Ahlussunnah wal Jama’ah (Aswaja) Annahdliyah di Jepang semakin menguat. Masjid At-Taqwa Ibaraki saksinya. Masjid yang berlokasi di Ibaraki Ken Higashi Yamatan Koga City 933-3 menjadi masjid NU pertama di Jepang yang menjadi tempat kegiatan keislaman bagi puluhan ribu Nahdliyin di seluruh Jepang.

Ketua LAZISNU Jepang, M Muntaha menjelaskan ada sekitar 70.000 Nahdliyin yang tersebar di seluruh wilayah Jepang. “Paling banyak di sini, di Kota Koga,” tambahnya.

Dengan kapasitas masjid yang dapat menampung 400-500 jamaah, warga muslim terutama Nahdliyin berharap ada tempat yang lebih memadai dan inklusif untuk berkegiatan. Tak hanya untuk jamaah, namun juga warga lokal jepang.

Pasalnya, kegiatan keislaman di Masjid At-Taqwa seperti Maulid, Yasinan, Tahlilan, Jumatan, hingga Sholat Ied menarik atensi positif dari warga lokal Jepang. Keakraban dan kekeluargaan yang terpancar menjadi penyegaran dari persepsi negatif akan umat Islam. Awalnya takut, menjadi takjub. Terhitung, sudah ada 25 warga lokal yang berikrar menjadi muslim.

Adalah Tazuke Noriaki, seorang mualaf yang menjadi pengurus PCINU Jepang sekaligus Ketua Mualaf Center Jepang. Dirinya, yang kini sudah berganti nama menjadi Muhammad Zaki berharap dapat memperkaya mualaf dengan pengetahuan Islam yang komprehensif.

Berangkat dari aspirasi tersebut, LAZISNU PCINU Jepang dan LAZISNU PBNU mengajak seluruh #SahabatPeduli untuk turut berkontribusi dalam pembangunan Pesantren NU pertama di Jepang yang berhaluan Islam Aswaja Annahdliyah. Harapannya, pesantren ini akan menjadi pusat kegiatan keislaman bagi warga muslim di Jepang, terutama Nahdliyin beserta keluarga, dan menjadi salah satu cara untuk mendakwahkan agama Allah.

Terkini, pembangunan pesantren sedang memasuki tahap renovasi lahan dan bangunan. Sebagian lahan merupakan tanah wakaf yang berasal dari donatur dan warga lokal Jepang. Kini, pembangunan masih membutuhkan biaya sebesar Rp 501.456.910,54 dan pembebasan lahan seluas 608 m2.

Mari membersamai perjuangan Nahdliyin di Jepang untuk membangun Pesantren NU pertama di Jepang untuk dapat menyebarkan nilai-nilai keislaman yang ramah dan moderat. Caranya:

  1. Klik tombol "Donasi Sekarang"
  2. Masukkan nominal donasi
  3. Pilih metode pembayaran
  4. Isi data diri
  5. Klik "Lanjutkan Pembayaran" dan ikuti langkah selanjutnya
  6. Dapatkan laporan via email

Kabar Terbaru

Belum ada kabar terbaru

Donatur